10 Film Indonesia Yang Paling di Nantikan di Tahun 2016 - Foto by Google 10 Film Indonesia Yang Paling di Nantikan di Tahun 2016 - Foto by Google

10 Film Indonesia Yang Paling di Nantikan di Tahun 2016

Published in Film Written by  January 07 2016 font size decrease font size increase font size
Rate this item
(3 votes)

HaloSelebriti.NET-Jakarta- Bagi anda yang pencinta film, kami memilki referensi film-film terbaru dan paling dinantikan di tahun 2016 ini. Berikut daftar film yang akan ditayangkan di bioskop seluruh Indonesia :

1. Copy of My Mind

A Copy of My Mind - Foto by Google

Buat kamu yang mengikuti akun Twitter Joko Anwar tentu sudah mengetahui Copy of My Mind dari jauh-jauh hari. Sang sutradara memang kerap berbagi update mengenai film kelima yang ia tulis dan sutradarai ini. Apalagi ketika film ini melancong ke berbagai festival dunia, seperti Venice, Toronto, dan Busan. Filmnya sendiri bercerita tentang seorang pegawai salon (Tara Basro) dan penjual DVD bajakan (Chicco Jericho). Keduanya menjadi potret kehidupan sosial kelas bawah Jakarta.

Namun lewat suatu insiden, film berhasil menautkan kehidupan mereka dengan ‘kehidupan’ para pembuat kebijakan, yang kurang lebih, adalah salah satu penyebab masyarakat bawah hidupnya susah. Film ini konon akan tayang di bioskop pada Februari 2016.

2. Kartini

Kartini - Foto by Google

Kartini adalah sosok perempuan yang penting di negeri ini. Perjuangannya melalui gagasan, praktik, dan tulisan, berbekas hingga sekarang. Maka dari itu, wajar bila sosok ini kembali difilmkan, setelah pada tahun 1982 sempat difilmkan oleh Sjuman Djaya.

Adalah Hanung Bramantyo yang akan menggarap film Kartini versi baru ini. Dibintangi oleh Dian Sastro sebagai Kartini, rencananya film biopic ini akan tayang pada bulan April 2016. Menurut Hanung, Kartini versinya memiliki keunggulan pada aspek risetnya.

“Kelebihannya adalah bagaimana kita melihat kelemahan dari orang-orang terdahulu (dalam menggambarkan sosok Kartini). Dan film bisa menjadi refleksi di masa depan. Karena sekarang riset jauh lebih mudah. Salah satunya buku karangan Adi Prayitno yang sangat detail soal Kartini. Di mana dia tidur, siapa saja pembantunya, keterangan seperti itu ada semua,” ujar Hanung, dilansir dari Detik.


3. Ada Apa Dengan Cinta 2

Ada Apa Dengan Cinta 2 - Foto by Google

Ada Apa dengan Cinta 2 memang sempat ramai dibicarakan saat film Miles sebelumnya, Pendekar Tongkat Emas, tengah beredar. Saat itu tersebar pernyataan Mira Lesmana yang akan membuat lanjutan dari film remaja yang sukses saat era kebangkitan film Indonesia dulu. Ternyata itu bukan isapan jempol, AADC2 betulan tengah digarap.

Ceritanya sendiri akan melanjutkan gantungnya hubungan antara Cinta dan Rangga yang terpaksa LDR di penghujungAADC pertama. Dan kali ini, narasinya bukan bertujuan untuk iklan.

Bulan pasti tayangnya film ini memang belum disebutkan. Menurut cuap-cuap produser, film ini bisa (paling cepat) tayang pada tahun 2016. Beberapa pemeran untungnya sudah mengkonfirmasi kesanggupannya melanjutkan AADC 2. Hanya satu yang kemungkinan besar tidak ikut serta, yaitu Ladya Cheryl.


4. Gundala Putra Petir

Gundala Putra Petir - Foto by Google

Film berikut ini datang dari Hanung Bramantyo (lagi). Dibandingkan dengan Kartini, rencana produksi film Gundala Putra Petir sebetulnya lebih dahulu terdengar gaungnya. Kurang lebih, sudah setahun lebih Gundala Putra Petir santer terdengar; tapi tanda-tanda kehadirannya belum ada hingga sekarang.

Lamanya produksi Gundala Putra Petir semoga menghasilkan kualitas yang setimpal. Seperti yang kita ketahui, Indonesia memang masih lemah dalam hal film-film yang menggunakan ‘trik’ teknologi pada aspek visual. Misalnyasuperhero terakhir yang beredar di Indonesia, yakni Garuda Superhero (2015), yang habis dicaci maki oleh penontonnya.

Dengan sokongan dari pengusaha besar Indonesia, Erick Thohir, dan tangan dingin Hanung Bramantyo, film ini tentu patut kita nantikan. Apalagi Erick Thohir sempat berkata bahwa film ini berniat menjadi acuan film pahlawan super di Indonesia. Ya, semoga film ini tayang pada tahun ini dan tidak mengecewakan, ya.

5. Wiji Thukul

Wiji Thukul - Foto by Google

Pada poster memang terpampang angka 2015, tapi sesungguhnya film ini baru akan tayang pada tahun 2016. Rencana produksi konon datang dari Okky Madasari, sang produser. Dilansir oleh Rolling Stones, sutradara Yosep Anggi Noen berkata bahwa:

“Ada usaha untuk senantiasa menyuarakan karya Wiji Thukul tentang kemanusiaan, ketertindasan, dan kehilangan-kehilangan kita melalui banyak cara; salah satunya adalah dengan film. Okky dan teman-teman mengajak saya bergabung.”

Setidaknya ada tiga hal yang membuat film ini amat menarik untuk dinanti: reputasi Anggi Noen sebagai sutradara yang akrab dengan festival film internasional; sosok Wiji Thukul yang merepresentasikan perlawanan terhadap kesewenangan pemerintah; dan kebesaran hati keluarga Wiji Thukul yang membebaskan Anggi untuk berkarya sebebasnya. 6. NAY

Nay adalah film ketiga dari sutradara sekaligus penulis buku, Djenar Maesa Ayu. Film yang tercipta berkat penggalangan dana bersama (crowd-funding) ini kerap disebutkan akan tayang tahun ini. Namun hingga sekarang, belum juga ada kejelasan kapan dan pada acara apa film ini dapat disaksikan.

Filmnya sendiri, sesuai dengan kekhasan sang penulis, mengedepankan perempuan sebagai tumpuan gagasan. Satu-satunya pemeran dalam film ini, yakni Ine Febriyanti, akan menjadi salah satu penentu keberhasilan film. Pasalnya, memang hanya dialah yang tampil secara fisik; tokoh lainnya hanya dalam bentuk audio saja. Sedang penentu lainnya adalah segenap tim produksi yang sudah terjamin kemampuannya.


7. Gila & Jiwa

Gila & Jiwa - Foto by Teaser Youtube

Gila Jiwa disutradarai oleh lima orang, dengan latar belakang beragam, dan mengusung lima genre yang berbeda. Kelima sutradara film tersebut antara lain Ria Irawan, Ade Paloh, Aming, Julia Perez, dan Afgan Syahreza. Lucunya lagi, film ini bukanlah omnibus. Cerita utuhnya cuma satu; genre saja yang ada lima, yakni action, komedi, horor, musikal, dan drama. Film yang digagas oleh Ria Irawan ini merupakan tanda dari 40 tahun lama karirnya di perfilman Indonesia. Walaupun sebetulnya telah tayang baru-baru ini di Q! Film Festival (QFF), film ini rencananya baru akan masuk di bioskop pada tahun 2016. 8. Ziarah

Malang melintang di berbagai festival film internasional sebagai sutradara film pendek, tahun ini BW Purbanegara tengah menggarap film panjang pertamanya yang berjudul Ziarah. Film Ziarah bercerita tentang perjalanan Mbah Sri mencari makam suaminya, Prawiro, yang hilang di zaman perang. Tujuan pencarian Mbah Sri ini sederhana saja; ia ingin dimakamkan di sebelah orang yang paling dicintainya. Bila merujuk pada film-film pendeknya, harapan besar tentu tersematkan kepada film Ziarah. Apalagi BW Purba terkenal piawai menyuguhkan kedalaman, baik dari segi penceritaan maupun dari segi visual. Harapan ini bisa sekali terwujud, bila kita mengintip salah satu kutipan berikut: “Ora saklawase pati kuwi gawe pisah, isa uga malah kosok baline.” (Kematian tidak selalu memisahkan, bisa juga justru sebaliknya)


9.Sidewalk Dogs

Sidewalk Dogs - Foto by Google

Tumpal Tampubolon adalah salah satu sineas muda yang karya-karyanya wajib diperhatikan. Semenjak film-film pendeknya beredar di festival lokal dan internasional, karir Tumpal terus menanjak tiap tahunnya. Ia tercatat pernah merengkuh ilmu dari Berlinale Talent Campus di Berlin, Jerman, dan Asian Film Academy di Busan, Korea Selatan. Terakhir, lewat film Tabula Rasa, Tumpal sukses mendapatkan penghargaan penulis skenario terbaik dari FFI. Lucunya, proyek film panjang pertama dia, yakni Anjing-Anjing Jalanan (Sidewalk Dogs), justru sudah terdengar dari dulu. Kurang lebih sudah dari tujuh tahun yang lalu Tumpal memegang naskah filmnya itu. Tak tanggung-tanggung, naskah itu adalah naskah yang mendapat suntikan dana dari Hubert Bals Fund di JiFFest Script Development Competition (2008). Tapi kira-kira kapan ya filmnya jadi? Tahun 2016 kah? Kita tunggu saja. 10. Tengkorak

Proyek film panjang terakhir yang begitu seru untuk dinanti adalah film Tengkorak dari sutradara Yusron Fuadi. Walaupun belum setenar nama-nama sutradara yang telah disebutkan sebelumnya, tawaran dia melalui film Tengkorakini amatlah menarik. Ia ingin membuat film science-fiction panjang independen pertama di Indonesia. Tentu pernyataannya itu bukan omongan asal belaka. Sebab bila meninjau dari webseries di atas, yang mana sudah ada empat bagian, dapat disimpulkan bahwa dia serius. Santai dan penuh guyon, tapi serius; kurang lebih seperti film pendek terakhirnya, yakni Pendekar Kesepian.


10. Tengkorak

Tengkorak - Foto by Google

Tumpal Tampubolon adalah salah satu sineas muda yang karya-karyanya wajib diperhatikan. Semenjak film-film pendeknya beredar di festival lokal dan internasional, karir Tumpal terus menanjak tiap tahunnya. Ia tercatat pernah merengkuh ilmu dari Berlinale Talent Campus di Berlin, Jerman, dan Asian Film Academy di Busan, Korea Selatan. Terakhir, lewat film Tabula Rasa, Tumpal sukses mendapatkan penghargaan penulis skenario terbaik dari FFI.

Lucunya, proyek film panjang pertama dia, yakni Anjing-Anjing Jalanan (Sidewalk Dogs), justru sudah terdengar dari dulu. Kurang lebih sudah dari tujuh tahun yang lalu Tumpal memegang naskah filmnya itu. Tak tanggung-tanggung, naskah itu adalah naskah yang mendapat suntikan dana dari Hubert Bals Fund di JiFFest Script Development Competition (2008). Tapi kira-kira kapan ya filmnya jadi? Tahun 2016 kah? Kita tunggu saja. 

Read 13152 times

Tentang Kami

Salam Halo Selebriti, jangan lupa selalu stay di depan TV nonton HALO Selebriti di SCTV setiap hari Senin s/d Kamis pukul 09.00-10.00 wib.

Follow : @haloselebs

- Disklaimer -

Halo Selebriti on Twitter

HaloSelebs RT @andivox: Mereka kelompok tunanetra, mereka baru saja membuatku shock abis! Masyaallah suaranya, keren! selamat bergabung di @IMJ_ID k…